Written by serenity | January 8th, 2015

Ramai berteka-teki apa sebenarnya yang menjadi punca perpisahan antara Zizan Razak dengan Emma Maembong. Dan akhirnya Zizan telah memberitahu sebabnya kepada Utusan Malaysia hari ini. Persoalannya kereta apakah yang ingin dibeli oleh Zizan? Ferrari? Porsche? Mclaren?

Sebenarnya, tiada perselisihan serius antara kami. Emma marahkan saya kerana hendak membeli sebuah kereta mewah berkuasa tinggi kerana dia tidak suka lelaki yang membazir. Malah, niat saya juga ditentang oleh ibu saya sendiri. Itu yang menjadi punca perpisahan kami.

Itu rupanya punca perpisahan mereka berdua. Emma dikatakan bergaduh dengannya kerana hasratnya untuk membeli kereta sport itu dirasakan membazir. Rasanya perkara kecil saja tetapi mungkin juga sudah sekian lama Emma menjeruk rasa berkenaan perkara tersebut.

BACA: Emma Maembong sudah lama makan hati dengan sikap Zizan

Apa yang lebih menarik ialah Zizan mengakui dia masih cintakan Emma. Wow. Jadi ke mana kita nak pergi dari sini ya, bro? Apakah ini sesuatu yang muktamad dan tidak boleh diperbaiki lagi? Hanya Zizan dan Emma tahu jawapannya. Semoga Zizan akan berjaya memujuk hati bekas kekasihnya itu.

 
Written by serenity | January 8th, 2015

Hari ini, Ustaz Zulkeifli Hamat, seorang penceramah motivasi telah memberikan pendapat melalui mStar Online bahawa lamaran terbuka yang dibuat oleh pelakon Hairul Azreen boleh memesongkan akidah.

Kami telah menerima satu surat dari seorang pembaca yang bernama Amallia Aziz. Amallia memberi pendapat bahawa perbuatan itu tidaklah sehingga memesongkan akidah. Ikuti pendapat Amallia seperti di bawah:

Saya merujuk kepada tulisan Encik Zulkeifli Hamat, seorang pakar motivasi, mengenai isu lamaran Hairul Azreen kepada Hanis Zalikha.

Jika AKIDAH seorang muslim terpesong, makanya muslim tersebut telah murtad. Kenyataan bahawa lamaran tersebut boleh memesongkan akidah adalah satu kenyataan yang amat berat dan seharusnya disokong dengan Quran/hadith, atau sekurang-kurangnya pendapat jumhur ulama’. Sebagai seorang pakar motivasi, pastinya bidang encik Zulkeifli amat berbeza dari bidang para asatizah dimana mereka lebih memahami ilmu agama dengan lebih terperinci. Walau saya setuju bahawa setiap insan berhak atas pendapatnya sendiri, namun ia tidak seharusnya menyentuh hal berkaitan agama atau fakta melainkan dari yang ahlinya. Pastinya Encik Zulkeifli menyedari bahawa di masa kini, yang canggih dengan media sosial semakin meluas, pendapat sebegini boleh mengelirukan masayarakat akan apakah hukum sebenar didalam Islam.

Perkataan “will you marry me?” mengandungi sama maknanya dengan sudikah awak menikahi saya. Hanya perbezaan bahasa. Agama Islam adalah agama untuk semua umat dimuka bumi ini, tidak mengira bangsa atau bahasa. Bagaimanakah situasi apabila seorang muallaf yang berbangsa Eropah hendak meminang seorang muslimah? Harus menggunakan bahasa Melayu? Pastinya ianya berbunyi “will you marry me?”. Adakah itu memesongkan akidah? Hanya dengan penggunaan bahasa bangsa lain, tidak bererti kita menyerupai agama lain.

Harus saya pertekankan di sini perbezaan antara agama dan budaya. Mengikuti budaya bangsa lain tidak semestinya ia memesongkan akidah. Selagi ia tidak bercanggah dengan hukum dan syarak, ia seharusnya dibolehkan dalam Islam, apatah lagi jika ia mendatangkan faedah pada umat islam sejagat. Contohnya, agama Kristian sering menyanyi lagu ketuhanan mereka di gereja. Adakah dengan kita berselawat menggunakan alunan lagu juga menyerupai orang beragama Kristian?

Sebaliknya, walaupun sesuatu perkara yang merupakan budaya bangsa melayu sendiri, tetapi ia bercanggah dengan hukum dan syarak, ia seharusnya diharamkan. Contohnya, majlis berinai yang bercampur lelaki dan perempuan, wang hantaran yang membebankan dan majlis persandingan (yang memperlihatkan isteri anda pada lelaki yang bukan muhrim) haruslah ditegur.

Menyentuh tentang tarian yang dilakukan sebelum lamaran yang dibuat, tarian itu mungkin adalah sebahagian dari persembahan pada malam Gegar Vaganza dan tidak ada kena mengena dengan lamaran tersebut. Encik Zulkeifli seharusnya membuat pengesahan dahulu sebelum memberi pendapat tersebut kerana ditakuti ianya akan menjadi fitnah.

Secara jujur, perbuatan lamaran itu sendiri, walaupun tidak mengikut Sunnah Rasullulah swt, ianya tidaklah sampai boleh memesongkan akidah. Saya setuju bahawa ia boleh mengaibkan kedua-dua pihak jika ianya tidak berakhir dengan akad nikah, namun dengan lamaran tersebut juga, ia adalah sebagai pemberitahuan kepada lelaki bukan muhrim yang lain bahawa Hanis bakal menjadi isterinya, supaya ianya tidak menjadi fitnah dikemudian hari jika ada lelaki lain melamar Hanis. Walau lamaran tersebut tidaklah sesuatu yang digalakkan dalam islam (kerana aurat yang terdedah, acara hiburan, dan sebagainya), aksi lamaran tersebut tidaklah sampai boleh memurtadkan seseorang. Mungkin jika lamaran tersebut dilakukan secara langsung, berlatar-belakangkan situasi yang lebih cenderung pada agama Islam, pastinya ia menjadi suatu amalan yang harus dicontohi.

Kepada Encik Zulkeifli, mungkin dimasa hadapan, sebelum memberi sebarang kenyataan dan komen, harus dipertimbangkan dahulu apakah kesan berikutan penulisan kita, lebih-lebih lagi berkaitan dengan akidah.

Wassalam.

Amallia Aziz

Begitulah pendapat Amallia tentang isu lamaran secara terbuka tersebut. Boleh dikatakan apa yang diutarakan oleh Amallia ada asasnya. Ketika melakukannya, mungkin Hairul Azreen, Hanis Zalikha dan pihak Astro sendiri tidak beniat sehingga ke tahap memesongkan akidah, namun ia boleh menjadi pengajaran di masa akan datang untuk mengelakkan kontroversi seperti ini dari berulang. Sila berikan pendapat anda di ruangan komen.

Written by AbangNara | January 8th, 2015

Ya kalau Abang Nara jadi Zizan Razak pun, mesti sekarang ini tengah bersedih kerana hubungan percintaan yang dibina selama ini musnah sekelip mata. Silap-silap seminggu tak keluar rumah. Berendam air mata. Tengok gambar Emma Maembong sambil meraung mengenangkan nasib diri. Itu kalau Abang Naralah. Kasihan juga dengan apa yang menimpa Zizan. Sudahlah kes dengan bekas pengurus akan masuk mahkamah, kini kekasih hati pun sudah tiada di sisi. Pedih!!!

zizan razak dan emma maembong

Di kala Emma Maembong tampil di media untuk memberikan kenyataan mengenai perpisahan mereka, Zizan Razak meminta agar dirinya diberi ruang dan tidak memberikan sebarang komen kerana tidak tahu nak cakap apa. Kata Zizan menerusi Mstar Online:-

Maafkan saya. Buat masa ini saya Tidak selesa untuk menjawab sebarang pertanyaan berhubung isu itu (putus cinta). Saya harap dapat diberi sedikit ruang buat sementara waktu ini kerana saya sendiri tidak tahu untuk cakap apa.

Sebagai manusia biasa pasti akan diberi dugaan dalam hidup dan saya tidak terkecuali. Masalah ini tidak menggangu saya sebaliknya saya terima dugaan ini dengan tenang.

emma

Sabarlah Zizan. Hati mana yang tak remuk apabila cinta yang diharapkan sampai ke jinjang pelamin hancur berkecai begitu sahaja. Pasti ada hikmah di sebalik apa yang terjadi. Mungkin anda akan bertemu dengan seorang gadis yang lebih baik daripada Emma Maembong. Sudah tertulis tiada jodoh antara anda berdua. Jadikanlah episod ini sebagai satu pengajaran. Semoga anda terus tabah.

P.S: Tempahan Perodua Myvi baharu kini dibuka

Written by AbangNara | January 8th, 2015

Nampaknya lamaran yang dilakukan oleh Hairul Azreen kepada kekasihnya, Hanis Zalikha telah mendapat liputan yang meluas. Pelbagai reaksi yang diterima. Malah kalau anda membaca suratkhabar 2,3 hari ini, kebanyakkan melahirkan rasa kurang senang terhadap gimik yang dilakukan. Terbaru, seorang pakar motivasi Ustaz Zulkefli Hamat melahirkan pendapat yang lamaran tersebut boleh memesongkan akidah serta bertentangan dengan nilai Islam dan budaya masyarakat Melayu.

lamaran hairul azreen hanis zalikha

Selain itu, pakar motivasi itu juga berpendapat lamaran tersebut boleh menjatuhkan maruah Hanis Zalikha sekiranya hubungan mereka berdua terputus di tengah jalan. Kata Zulkefli Hamat:-

Lamaran adalah sama maksudnya dengan meminang atau khitbah yang mana ia sepatutnya dilakukan hanya dalam keluarga sahaja bagi mengelakkan perkara buruk berlaku.

Sekiranya hubungan tersebut putus sebelum diijabkabulkan ia akan mengaibkan dan memalukan wanita itu sendiri melainkan lamaran tersebut disusuli terus dengan majlis akad nikah.

Cara melamar itu juga tidak sesuai dan dia seharusnya berhati-hati dengan perkataan will you marry me itu kerana ia menyerupai perkahwinan agama Kristian di dalam gereja.

Kalau dalam agama Islam… seseorang itu perlu melakukan solat hajat sebelum melamar dan bukan dengan tarian seperti dalam program itu.

Saya takut perkara ini akan disalah anggap oleh penganut agama lain yang beranggapan cara perkahwinan Islam sama dengan cara agama mereka.

Saya lihat ramai selebriti yang menjadikan lamaran seperti ini sebagai trend dan masyarakat pula menganggap ia sebagai sesuatu yang baik.

Namun begitu, ia seharusnya dilakukan dengan landasan dan cara yang betul agar menjadi contoh kepada masyarakat.

hairul

Fuh~~ Tak adalah pula Abang Nara terfikir yang lamaran sebegini boleh sampai ke tahap memesongkan akidah. Hebat sangat impaknya itu. Nampak gayanya Hairul Azreen dan Hanis Zalikha kena cepat-cepat bernikah untuk menutup mulut orang ramai. Apa pula pendapat anda? Sumber Mstar Online.

P.S: Penyamaran haiwan yang amat menakjubkan