Written by Bella | April 18th, 2019

Pastinya penonton setiap kali akan rasa teruja menonton drama Nur 2, bukan sahaja jalan ceritanya penuh emosi, tetapi watak Ustaz Syed Hamadi lakonan Azhan Rani juga antara faktor yang menarik lagi minat penonton.

Ramai  yang terkesan dengan karakter tersebut  sampai ada yang kalau boleh mahu memecahkan televisyen kerana terlalu geram dengan Ustaz Hamadi yang menjadi penunggang agama demi kepentingan dirinya.

Meskipun watak Ustaz Hamadi dikecam teruk, itu bermakna Azhan telah membuktikan bahawa beliau seorang pelakon yang hebat dan berupaya membawakan karakter antagonis itu dengan baik sekali sehingga menimbulkan kemarahan ramai orang. Malah, ada yang mengatakan, Ustaz Hamadi lebih menonjol berbanding watak utama.

Dasyat betul penangan Ustaz Hamadi, memang geram, sakit hati, bengang semua perasaan ada bila lihat watak itu di dalam drama Nur 2. Lakonan Azhan memang ‘hidup’ dan beliau memang harus dipuji. Seorang aktor yang sangat berbakat.

Written by Bella | April 9th, 2019

Drama Nur 2 yang mula ditayangkan sejak minggu lalu mendapat sambutan hangat daripada penonton. Setiap hari tayangan pasti ia akan ‘trending’ di Twitter.

Memaparkan realiti sebenar dimana ada juga ustaz penunggang agama serta realiti dunia pelacuran ada beberapa babak panas dan ‘daring’ dipaparkan di dalam drama tersebut.

Bagaimanapun, ada sesetengah babak agar sukar diterima golongan tertentu. Dakwa mereka ada adegan yang keterlaluan dan tidak sesuai untuk tontonan kanak-kanak.

Susulan itu, pengarah drama Nur 2, Shahrulezad Mohammeddin tampil memberikan penjelasan. Katanya, drama arahannya itu memang tidak sesuai untuk ditonton oleh kanak-kanak dan sebab itu ia diklasifikasikan sebagai P13. Kategori ini untuk penonton berumur 13 tahun keatas dengan bimbingan ibu bapa.

Shahrulezad juga meminta sesiapa sahaja yang tidak selesa dengan adegan yang ada di dalam Nur 2 supaya tidak menonton drama tersebut.

Betul juga apa yang dikatakan oleh pengarah drama Nur 2, memang sudah ada klasifikasi tertentu dan menjadi tanggungjawab ibu bapa untuk memantau setiap kandungan di televisyen. Kalau rasa hendak tonton, pastikan anak-anak sudah tidur atau gunalah medium lain yang sesuai.

Written by Bella | April 3rd, 2019

Fenomena drama Nur tidak dinafikan membuatkan nama pelakon Syafiq Kyle lebih popular. Sinonim dengan watak sebagai Ustaz Adam, beliau tidak menolak sekiranya sudah ditakdirkan jodohnya dengan seorang pelacur.

Menurut Syafiq, itu adalah ketentuan Allah SWT, baginya golongan itu tetap sama seperti mana-mana manusia yang turut menginginkan kasih sayang.

Saya terima walaupun jodoh saya suatu hari nanti dengan seorang pelacur. Kalau dah jodoh (dengan pelacur), saya kenalah terima. Persepsi saya terhadap pelacur, mereka tetap manusia biasa yang inginkan kehidupan berkasih sayang.

Siapa saya untuk labelkan mereka atau mengadili mereka kerana kita semua hanya manusia biasa.

Seperti didalam drama Nur, perkara ini memang agak sensitif dikalangan masyarakat atau lebih tepat lagi, persepsi tentang golongan lorong ini. Namun, kita juga tidak berhak untuk mengadili mereka kerana tidak mengetahui apa yang menyebabkan mereka jadi begitu. Apa pula pendapat anda?

Sumber Berita : Harian Metro

Written by Bella | April 3rd, 2019

Semalam, ramai yang sangat teruja menonton episod pertama drama Nur 2, sejuk hati apabila babak pembukaan dimulakan dengan alunan ayat-ayat suci  Al -Quran, namun ada netizen menegur terdapat beberapa kesalahan bacaan Al-Quran yang dibaca oleh pelakon Raja Atiqullah.

Seorang pengguna Twitter, tampil menegur kesilapan pengarah drama tersebut tentang beberapa kesalahan besar dan jelas menerusi petikan bacaan surah Al Imran ayat 96 hingga 99.

 

 

Tidak cepat melatah, pengarah Shahrulezad Mohameddin tampil memohon maaf dan mengambil sepenuh tanggungjawab terhadap kesilapan tersebut.

Malah, Raja Atiqullah juga dengan rasa rendah diri turut meminta maaf atas kekhilafannya itu dan menerima segala teguran dengan hati terbuka.

Rata-rata netizen turut memuji sikap positif Shahrulezad  yang tidak malu untuk menyatakan kesilapannya dan berusaha untuk membetulkan keadaan.

Harapnya apa yang berlaku ini boleh dijadikan pengajaran untuk pengarah dan pembikin drama yang lain di luar sana. Kalau bab ayat suci Al-Quran ini memang kita tidak boleh bawa main-main.

Sumber Berita : Afifi Hassan