(VIDEO) “Buat Malu Sekolah”- Pelajar Main ‘Fire Extinguisher’ Sempena Tamat SPM Dikecam Netizen

Kehidupan

(VIDEO) “Buat Malu Sekolah”- Pelajar Main ‘Fire Extinguisher’ Sempena Tamat SPM Dikecam Netizen

Baru-baru ini tular di laman Facebook, video memaparkan beberapa pelajar sekolah menengah menyalahgunakan alat pemadam api untuk tujuan hiburan sesama rakan sebaya.

Difahamkan, mereka melakukan sedemikian bagi ‘meraikan’ tamat sudah sesi peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Advertisement

Menerusi video tersebut, salah seorang dari pelajar telah menarik pin keselamatan alat pemadam api tanpa memikirkan kesan dan akibat dari perbuatan itu, lalu disembur ke merata tempat.

pelajar

Menganggap perbuatan itu menyeronokkan, datang lagi dua pelajar mengambil alat pemadam api tersebut dan disembur lagi tanpa henti.

Kejadian dipercayai berlaku selepas tamat sesi persekolahan dan mereka berada di kantin sekolah berkenaan yang tidak didedahkan lokasinya.

Meninjau diruangan komen, rata-rata netizen mengecam perbuatan tidak bertanggungjawab pelajar-pelajar berkenaan yang disifatkan tidak bermoral.

“Ni la generasi aank-anak melayu zaman sekarang apabila terdedah dengan bermacam media sosial yang ada,” tulis seorang netizen.

“Ini lah akibatnya kalau guru-guru di sekolah tak dapat nak sebat anak-anak muridnya sebab akan di dakwa di mahkamah oleh si Ibu Bapa murid itu,” tulis seorang lagi pengguna Facebook.

10 bulan lalu

"Selalunya Yang Tak Ori Melebih-lebih Tunjuk Kewanitaannya" - Doktor Kongsi Tips Bezakan Wanita 'Tulen' Atau 'Jadian'

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

SUMBER : Facebook

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...