Peti Pengasingan Macam ‘Keranda’, Wanita Indonesia Serik Dijangkiti COVID-19

Kehidupan

Peti Pengasingan Macam ‘Keranda’, Wanita Indonesia Serik Dijangkiti COVID-19

Baru-baru ini, tular sebuah video rakaman seorang wanita Indonesia di platfrom TikTok menunjukkan situasi dirinya terlantar di hospital akibat dijangkiti wabak COVID-19.

Di dalam video yang dimuat naik oleh wanita tersebut, terlihat dirinya sedang baring dari dalam peti COVID dan perkongsian itu telah meraih lebih 1 juta tontonan dari orang ramai.

Advertisement

Melihat dari video itu, wanita yang dikenali sebagai Safila Marina itu berada di dalam satu peti lutsinar dan apa yang membuatkan ramai yang terkejut adalah kerana peti itu seolah-olah seperti keranda.

Difahamkan, wanita terbabit terpaksa duduk dalam ‘keranda’ itu kerana ingin dibawa ke makmal bagi pemeriksaan X-ray, sedangkan pada mulanya dia memang berada dalam bilik pengasingan COVID-19.

Dari bilik pesakit ke makmal X-ray, pesakit akan dibawa dengan menggunakan keranda COVID-19.

Dalam pada itu, Safila turut berkata susah untuk dirinya bernafas dan berasa ‘sesak’ kerana keranda tersebut sememangnya ditutup rapat.

Video yang dikongsikan ini telah mendapat perhatian pengguna TikTok dan rata-ratanya turut berasa lemas serta tidak mahu melalui apa yang dilalui oleh wanita tersebut.

Seram ye tengok keadaan dalam tu..

Selain itu, kami kongsikan artikel trending pada pautan di bawah.

Sharifah Rose
12 bulan lalu

Kontroversi Bantu Naikkan Nama, Sharifah Rose Tak Mahu Fikir Soal Cinta, Mahu Fokus Berlakon

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

SUMBER : TikTok

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...