April 24th, 2018

Baru sahaja menjadi tumpuan ramai dengan foto-foto bulan madu mereka di Bali, kini pasangan Izreen Azminda dan Ude Wahid semakin menjadi-jadi seronoknya berkongsi kebahagiaan mereka dengan umum.

Kali ini, ucapan penuh cinta dan kasih sayang Izreen bersempena dengan hari jadi suaminya yang ke 30 pula mencuri perhatian ramai.

Menerusi akaun Instagramnya, Izreen memuat naik sebuah video mengandungi foto mesra mereka berdua dengan kapsyen agar Ude terus tabah serta bersabar dengan setiap dugaan yang menimpa. Sebagai seorang isteri, Izreen akan tetap teguh serta setia disamping suamiya itu dalam apa jua keadaan.

Bukan main “bersemut”  bait-bait cinta yang diungkapkan oleh Izreen untuk Ude.  Semoga kebahagiaan ini berkekalan sehingga ke akhir hayat mereka.


129 responses to “(VIDEO) Ucapan Penuh Cinta Dan Kasih Sayang Izreen Azminda Bersempena Hari Jadi Suaminya”

  1. Emaknya says:

    Inna lillahi wa inna ilaihi roji’uun

    Pabila ditimpa musibah, ini la saja lidah boleh berkata2.

    Bulan Ramadhan dah hampir. Semoga urusan2 dipermudahkanNYA.

    Pada yang berbuat dosa — yakni semua manusia sahih buat dosa samada terang terang atau di belakang tabir, inshallah harap tu bertaubat dan minta ampun maaf jika sedar bahwa mereka telah melukakan atau mengkhianati orang.

    Selagi yang dilukai atau dikhianati atau di humban macam sampah tidak memaafkan, tak terlepas la dosa2 sesama kita. Ini termasuk la jugak saya sendiri, bukan sekadar dia suami isteri yang diperkatakan di laman ni, mahupun Beautiful Nara, OhBulan, Rotikaya dan sumber media sedemikian coraknya, serta kesemua yang memberi pendapat2 tersendiri.

    Al-Fitan ni puncanya dari musuh kita semua: shaitanirrajim. Na’udhublillah.

    Dijadikan cerita– ini ketara melalui paparan si SUAMI & si ISTERI TERKINI di media massa juga di laman sosial masing2 — bahawa perang rumahtangga dibuat nya sandiwara untuk tatapan semua.

    Maka melalui kenyataan2 dari awal hingga sekarang, benar atau tidaknya tuanpunya badan tahu (Allah Maha Mengetahui segala yang terlindung dan terbuka), orang ramai pun mula bagi reaksi — ini lumrah la kerana kita manusia amat mudah berkata-pendapat dalam semua hal.

    Malangnya dek kerana pekung di dada serta segala macam bisul busuk dipaparkan oleh tuanpunya badan berdua ini — tampak memerli, tampak membuli, terang menghina, mencampak kata2 nista terhadap bekas isteri beranak kecik dua tu, maka masyarakat sekeliling pun rasa nak memberontak atas ketidak-adilan tersebut.

    Maka dek kerana keterlanjuran tuturkata, kerana mungkin kurang matang dalam soal2 agama, atau kurang peka tentang adab belas kasihan serta ihsan — menyebabkan satu negara maki hamun tak renti2 gamaknya. Rasa kasihan jugak la sebab pabila melihat sesorang tu buat perkara bodoh, seolah mahu nak tolong supaya kebodohan itu tidak memudaratkan tuanpunya badan. Namun apakan daya…perahu dah jauh meninggalkan pantai.

    Dosa pahala manusia tak boleh letak kat sesiapa, itu hanya Allah Taala saja yang turunkan hukum.

    Cuma antara kita manusia mungkin ada la serba sikit Ilmu agama — itu pun Allah Taala izinkan kita Rahmat IlmuNya alhamdulillah, teringin jugak nak elukkan keadaan yang tonggang-langgang sebegini.

    Menurut secebis ilmu dibaca, yang dapat kita perhatikan ialah: Allah, pabila Ia suka sesuatu yang baik dilakukan oleh insanNYA, Allah sampaikan berita kebaikan dan dipujiNYA insan itu di hadapan para malaikat langit. Para malaikat di langit pun masing2 memuji kebaikan insan tersebut dan sampailah berita itu ke telinga para malaikat di bumi ini. Dari situ manusia sekeliling turut memuji2 kebaikan insan itu sehingga lah nyata insan tersebut memang baik sungguh orangnya (kelemahan sahih ada selagi bernama manusia).

    Pabila Allah Taala murka, kemurkaan itu sampai ke telinga malaikat2 di langit, diturunkan pada pengetahuan malaikat2 di mukabumi, sehingga akhirnya manusia sejagat mengaku kejahatan atau keburukan sesorang itu. Allah Maha Mengetahui semuanya.

    Kita semua menempuh musibah. Itu tidak berakhir sehingga malaikat maut datang memanggil.

    Biasanya musibah ini puncanya dari musuh nyata kita shaitanirrajim.

    Na’udhubillah.

    Allah Uji. Itu nyata sekali. Adakah engkau wahai insan mahu tunduk pada PerintahKU? Atau menurut hasutan musuh yang nyata?

    Hat ni yang kita semua susah sungguh nak lalui sebab nafsu lemah, iman lekang — nak jadi baik ni bukan senang.

    Tapi, kalau betul2 nak jadi baik, kena bermula dengan diri sendiri. Kena insaf. Kena taubat. Kena akur dengan nasihat. Kena mengaku lemah dan kena betul2 luruskan yang bengkuk dalam diri sendiri.

    Apakah pasangan berdua ni mahu? Mahu jadi baik di Mata Allah?

    Jika itu hasrat sebenar, maka berbuat baik la. Pertama pada yang diceraikan. Walaupun mungkin beliau pun mengaku tidak sempurna– itu benar betul la sebab gitu kita semua; namun perhatikan ia sebagai wanita yang baik. Berikan ia semangat supaya ia merasa kembali nikmat dihargai. Walaupun bukan lagi isteri, ia adalah ibu mithali. Ibu mithali ni tarafnya di Sisi Allah Taala tinggi.

    Kamu berdua bukan 100% jahat sejahat laknatullah shaitanirrajim. Alhamdulillah masih mendirikan salat, masih bayar zakat, masih bersedekah, masih menghormati ibubapak, masih ada ahli keluarga disayangi, di kerumuni anak2 yang baik2 perangai, yakni….kamu ni banyak sangat dah Nikmat Allah bagi. Alhamdulillah.

    Jadi….penuhi la potensi kamu ni sebagai lelaki Muslim, sebagai wanita Muslim.

    Buangkan yang keruh. Mengaku kamu berdua ni memainkan peranan masing2 sehingga runtuhnya mahligai pertama, sehingga timbulnya syak wasangka, sampai roboh ikatan siraturrahim, menyebabkan seorang wanita diceraikan tanpa sebab. Dijadikan beliau sebagai pengemis cinta, dijadikan ia janda muda sewaktu anak2 masih tak tau lagi alif ba ta nya. Subhanallah. Tidak susah pun jika terang2 berkata: Maaf dan ampun atas kekhilafan terdahulu.

    Berbaik2 walaupun kini tidak mungkin lagi hidup berkeluarga. Sebab anak2, satu. Sebab iman — itu kena jaga.

    Esuk2 ni, inshallah reda la gelombang al-fitan yang menimpa kamu berdua. Masyarakat kita ni sebenarnya suka bermaaf-maafan, lama2 sakit hati melihat ketidak-adilan sesama insan ni depa akan lupa terutama pabila ada yang kata: Maafkan saya.

    Itu saja la karangan ni. Panjangnya. Entah diterima atau tidak, itu terserahlah. Ramadhan menjelang tiba. Jangan pulak nanti semua amalan di bulan penuh berkat ni menjadi sisa2 tidak berfaedah di Sisi Allah Subhanahuwataala. Amin.

    Ampun maaf dipinta pada semua hadirin sekiranya coretan ini menyakiti hati sesiapa. Wassalam

    nak dua, yang terlibat secara langsung atau tidak langsung beringat2. Inshallah.

  2. Hamba Allah says:

    Xperlu kot rasanya nk tunjuk sgt kebahagiaan tu sbb x wife pun masih dlm edah..izreen pernah bercerai sepatutnya lebih sensitif tp xtau la klu dia xsedih masa cerai dulu. Nmpk sgt ude n izreen happy dgn penceraian ni..

  3. Anonymous says:

    Setuju sgt2 dgn akk antibawang, terbaik laa…

  4. Anonymous says:

    saya ada baca novel Melayu, rupa2nya cerita dalam novel tu betul ya…. laki lari dengan perempuan lain tinggalkan anak2 dan isteri macam tu je…. Betul pula ya

Loading...