Tiada Lagi Kes Aktif COVID-19, New Zealand Kini Tamatkan Perintah Berkurung

COVID-19

Tiada Lagi Kes Aktif COVID-19, New Zealand Kini Tamatkan Perintah Berkurung

New Zealand menjadi negara pertama bebas dari kes aktif COVID-19 berikutan pesakit terakhir dijangkiti wabak itu kini diisytiharkan pulih dan dibebaskan dari pengasingan.

Perdana Menterinya Jacinda Arden mengumumkan New Zealand akan menamatkan perintah berkurung pada Isnin, 12 tengah malam waktu tempatan (New Zealand).

Advertisement

Ini menandakan rakyatnya yang berpopulasi lima juta orang itu, kini mampu menarik nafas lega kerana dapat menjalani kehidupan seperti biasa.

“Bagaimanapun, tugasan kita masih belum selesai. Ia merupakan ‘perjalanan’ yang masih panjang lagi.”

Arden bagaimanapun menegaskan COVID-19 masih tetap diberikan perhatian kerana penularan dan pertumbuhannya di seluruh dunia.

Namun Arden menegaskan, sempadan negara masih tetap ditutup. Buat masa ini, hanya warganegara dan penduduk, dengan beberapa pengecualian, dibenarkan masuk ke negara tersebut.

Menurut pakar, beberapa faktor telah membantu negara tersebut membendung penularan COVID-19, termasuk lokasinya yang terpencil, diikuti dengan kepimpinan yang ditonjolkan oleh Perdana mMenterinya, yang melaksanakan perintah berkurung yang ketat sejak awal wabak tersebut merebak.

New Zealand sebelum ini dilaporkan, mempunyai 1,154 kes positif dengan 22 kematian dilaporkan.

Sumber

Jom ‘Like’ dan ‘Follow’ Facebook & Twitter Amazingnara untuk mendapatkan berita sensasi dan terkini di seluruh dunia.

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...