March 24th, 2016

Isu tentang kehamilan Adira AF cukup mendapat perhatian ramai apabila suaminya Dato Red menggambarkan penyanyi itu sedang hamil dengan meninggalkan komen icon botol susu di Instagram.

Tidak lama selepas itu, Dato Red memuat naik foto gambar berpegangan tangan antara seorang dewasa dan kanak-kanak berserta kapsyen yang menggunakan emoticon wajah menangis, botol susu serta tanda pangkah. Ia jelas menggambarkan seakan mereka kehilangan anak mereka.

Meskipun diasak dengan pelbagai soalan dan spekulasi, Adira masih tetap dengan pendiriannya untuk tidak memberikan sebarang ulasan lanjut mengenai kehamilannya itu. Adira hanya meminta agar peminat mendoakan yang terbaik buat dirinya.

It’s complicated (Ia rumit). Seperti sebelum ini saya tetap dengan pendirian untuk tidak mengulas mengenai perkara itu. Harap peminat dapat doakan yang baik-baik untuk saya.

Jelas Adira, beliau sememangnya mengharapkan untuk mendapatkan cahaya mata sama seperti pasangan lain. Walaubagaimanapun, Adira menyerahkan perkara itu kepada takdir dan tidak merancang apa-apa.

Kami tidak merancang dan jika Allah hendak beri cepat saya bersyukur. Doa-doakanlah.

Kalau tuan empunya badan tidak mahu memberikan sebarang komen, nak buat macam mana lagi kan? Harapnya Adira dan suami akan kekal bahagia selalu, lagipun mereka berdua baru sahaja berkahwin soal anak itu kalau ada rezeki nanti ada lah.

Sumber Berita :mStar Online

 

March 14th, 2016

Sejak berita Adira AF berkahwin dengan Dato Red mula tersebar, hampir setiap hari penyanyi tersebut menerima pelbagai komen negatif serta dilabelkan sebagai perampas.

Meskipun sudah membuktikan pernikahan mereka di Thailand dalam perbicaraan di mahkamah pada 7 Mac lepas, masih ada lagi pihak yang mengutuk Adira sehingga kini.

Kesal dengan sikap segelintir peminat, Adira menafikan dirinya seorang perampas kerana perkahwinan beliau bersama Dato Red mendapat restu daripada isteri pertamanya.

Saya bukan perampas. Jika saya berkahwin dengan suami orang dan tidak mendapat restu isteri pertama, itu mungkin boleh dianggap sebagai perampas sedangkan situasi saya amat berbeza.

Madu dan keluarga suami menerima saya sebagai ahli keluarga mereka. Perkahwinan kami mendapat restu. Jadi mana timbul soal perampas?

Sudah menjadi lumrah masyarakat dimana mereka anggap isteri kedua adalah hina dan jahat, Adira akui beliau sudah bersedia untuk menghadapi risiko apabila membuat keputusan untuk berkahwin dengan suami orang.

Saya amat bahagia berkongsi kasih. Ia jauh daripada apa yang difikirkan ramai. Saya akur ini bayaran yang harus saya terima apabila memilih hidup sebagai isteri kedua.

Kehidupan saya biar saya yang menentukan dan bukan orang lain. Apa yang paling penting saya dapat menjaga hubungan dengan isteri pertama dan anak-anak tiri dengan baik. Cuma saya bimbang ada pihak yang mahu melaga-lagakan kami.

Malah Adira juga menafikan bahawa keputusan terburu-buru beliau dalam menerima lamaran untuk berkahwin adalah kerana kecewa dan terdesak selepas putus tunang bersama Shahrul Nasrun.

Saya berkahwin kerana sudah takdir saya. Bukan kerana mahu menebus kekecewaan putus tunang dulu. Mana mungkin saya memperjudikan nasib hanya kerana tidak jadi berkahwin dahulu.

Sekarang apa yang kita boleh lakukan adalah doakan yang terbaik buat Adira, suami serta madunya.  Jodoh pertemuan itu ditangan Tuhan dan mungkin sudah ketentuan Adira untuk menjadi isteri kedua.

Sumber Berita : BiPop Berita Harian