July 2nd, 2015

Sharnaaz Ahmad memang cukup peka dengan isu semasa  terutama apa yang berlaku di media sosial, terkenal dengan sifat lantang bersuara dan  tidak berselindung dalam memberikan pendapatnya.

Baru-baru ini, Sharnaaz telah memuat naik sebuah foto di akaun Instagram miliknya dengan kapsyen yang agak panjang seakan ingin memberikan nasihat dan teguran buat seseorang. Namun, wujud juga elemen sindiran didalam karangan tersebut dan membuatkan peminat tertanya ia ditujukan buat sapa.

Berikut adalah kapsyen Sharnaaz di Instagram:-

Picture ehsan dari twitter.. Kita hidup atas dunia ni jangan lupa diri, jgn riak, jgn takabbur .. Aku sedar aku pun kadang kadang terlupa diri.. Biasalah kita manusia, sentiasa melakukan kesilapan, tapi kalau kita ulang kesilapan tu dua kali kita kurang sikit dari manusia, up sikit dari binatang..

Kalau kita ulang lagi sekali kita lagi rendah dari binatang, up sikit dari najis binatang.. Muhasabhkan otak dan zat pinjaman Allah SWT.. Jangan riak, satu kali Allah tarik nikmat, nak bercakap pun tak boleh bos.. Tak mau sebut nama, tapi sendiri mau ingat lah.. Kali ni aku berhenti mendoakan mu.. Kerana biar Allah tentukan nasib mu.. Ok.. Itu mukadimah ja.. Kembali pada business ketum kita, memandangkan ianya diharamkan di malaysia, namun segelintir pihak masih mengamalkan nya..

Jangan tanam, jangan petik.. Kalau dah siap bancuh, minum saje lehh  kami org utara tau kesihatannya bukan nak stim, so di hari raya nanti diharapkan supply ketum dapat menampung demand yg banyak.. Kihkih.. Sekadar gurauan.. Jangan esok aku dok dalam pulak sembang pasai ni.. Pi tangkap kera yg suka memekak tuh.. Salam ramadhan #watchmenaenae #anakantoopenang

Setelah membaca setiap ayat tersebut beberap pengikut di laman sosial menyatakan ia jelas ditujukan buat Azwan Ali atas kes beliau memaki hamun salah seorang peminatnya di Twitter.

Tidak pasti ia benar ataupun tidak ia ditujukan buat Diva AA tetapi kami rasa teguran Sharnaaz itu mempunyai maksud yang cukup mendalam. Apa pula pendapat anda?

 

 

 

 


Comments are closed.

Loading...