Sazzy Falak Dikecam Peminat Kerana Status Di Twitter Berkaitan Sambutan Valentine

Hiburan

Sazzy Falak Dikecam Peminat Kerana Status Di Twitter Berkaitan Sambutan Valentine

Semalam adalah hari Valentine. Abang Nara rasa ramai pembaca BeautifulNara yang sedar mengenai hari tersebut dan mengambil keputusan untuk tidak menyambutnya. Tahniah Abang Nara ucapkan kepada anda yang mengambil langkah sebegitu. Namun sebentar tadi, Sazzy Falak telah mengupdate status twitternya yang berkaitan dengan sambutan Valentine seperti di bawah.

sazzy status valentine

Advertisement

Ternyata status yang diupdate ini telah menimbulkan rasa kurang senang kepada pengikut Sazzy Falak di Twitter. Sebelum anda juga rasa kurang senang, sila baca penerangan daripada Sazzy Falak.

sazzy status valentine

Mungkinkah pengikut twitter Sazzy Falak terlalu emosional? Atau sememangnya tidak wajar untuk selebriti terkenal untuk mengupdate status berkaitan Valentine? Apa pendapat anda?

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

276 Comments

  1. Kedai TeddyBear Cute

    March 7, 2012 at 8:10 pm

    owwhhhh…silap terjerat pulak…:D

    no commen..:D

  2. xtaau

    March 5, 2012 at 4:43 pm

    tu lah gajah depan mata x nampak..ulat or cacing di seberang nampak pula( ibarat ulat lg tu haha)

  3. zara

    February 25, 2012 at 9:47 am

    PANDANGAN ISLAM

    Sebagai seorang muslim tanyakanlah pada diri kita sendiri, apakah kita akan mencontohi begitu saja sesuatu yang jelas bukan bersumber dari Islam ?

    Mari kita renungkan firman Allah s.w.t.:

    “ Dan janglah kamu megikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabnya”. (Surah Al-Isra : 36)

    Dalam Islam kata “tahu” berarti mampu mengindera(mengetahui) dengan seluruh panca indera yang dikuasai oleh hati. Pengetahuan yang sampai pada taraf mengangkat isi dan hakikat sebenarnya. Bukan hanya sekedar dapat melihat atau mendengar. Bukan pula sekadar tahu sejarah, tujuannya, apa, siapa, kapan(bila), bagaimana, dan di mana, akan tetapi lebih dari itu.

    Oleh kerana itu Islam amat melarang kepercayaan yang membonceng(mendorong/mengikut) kepada suatu kepercayaan lain atau dalam Islam disebut Taqlid.

    Hadis Rasulullah s.a.w:“ Barang siapa yang meniru atau mengikuti suatu kaum (agama) maka dia termasuk kaum (agama) itu”.
    Firman Allah s.w.t. dalam Surah AL Imran (keluarga Imran) ayat 85 :“Barangsiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka sekali-sekali tidaklah diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi”.

  4. zara

    February 25, 2012 at 9:44 am

    SEJARAH VALENTINE:

    Sungguh merupakan hal yang ironis(menyedihkan/tidak sepatutnya terjadi) apabila telinga kita mendengar bahkan kita sendiri ‘terjun’ dalam perayaan Valentine tersebut tanpa mengetahui sejarah Valentine itu sendiri. Valentine sebenarnya adalah seorang martyr (dalam Islam disebut ‘Syuhada’) yang kerana kesalahan dan bersifat ‘dermawan’ maka dia diberi gelaran Saint atau Santo.

    Pada tanggal 14 Februari 270 M, St. Valentine dibunuh karena pertentangannya (pertelingkahan) dengan penguasa Romawi pada waktu itu iaitu Raja Claudius II (268 – 270 M). Untuk mengagungkan dia (St. Valentine), yang dianggap sebagai simbol ketabahan, keberanian dan kepasrahan dalam menghadapi cubaan hidup, maka para pengikutnya memperingati kematian St. Valentine sebagai ‘upacara keagamaan’.

    Tetapi sejak abad 16 M, ‘upacara keagamaan’ tersebut mulai beransur-ansur hilang dan berubah menjadi ‘perayaan bukan keagamaan’. Hari Valentine kemudian dihubungkan dengan pesta jamuan kasih sayang bangsa Romawi kuno yang disebut “Supercalis” yang jatuh pada tanggal 15 Februari.

    Setelah orang-orang Romawi itu masuk agama Nasrani(Kristian), pesta ‘supercalis’ kemudian dikaitkan dengan upacara kematian St. Valentine. Penerimaan upacara kematian St. Valentine sebagai ‘hari kasih sayang’ juga dikaitkan dengan kepercayaan orang Eropah bahwa waktu ‘kasih sayang’ itu mulai bersemi ‘bagai burung jantan dan betina’ pada tanggal 14 Februari.

    Dalam bahasa Perancis Normandia, pada abad pertengahan terdapat kata “Galentine” yang bererti ‘galant atau cinta’. Persamaan bunyi antara galentine dan valentine menyebabkan orang berfikir bahwa sebaiknya para pemuda dalam mencari pasangan hidupnya pada tanggal 14 Februari. Dengan berkembangnya zaman, seorang ‘martyr’ bernama St. Valentino mungkin akan terus bergeser jauh pengertiannya(jauh dari erti yang sebenarnya). Manusia pada zaman sekarang tidak lagi mengetahui dengan jelas asal usul hari Valentine. Di mana pada zaman sekarang ini orang mengenal Valentine lewat (melalui) greeting card, pesta persaudaraan, tukar kado(bertukar-tukar memberi hadiah) dan sebagainya tanpa ingin mengetahui latar belakang sejarahnya lebih dari 1700 tahun yang lalu.

    Dari sini dapat diambil kesimpulan bahwa moment(hal/saat/waktu) ini hanyalah tidak lebih bercorak kepercayaan atau animisme belaka yang berusaha merosak ‘akidah’ muslim dan muslimah sekaligus memperkenalkan gaya hidup barat dengan kedok percintaan(bertopengkan percintaan), perjodohan dan kasih sayang.

  5. Lita

    February 25, 2012 at 1:19 am

    Hmm…First of all..Memang tak salah if we want to say Happy Valentine and Merry Christmas to others…Janganlah jadi Islam yang extremist sangat sampai nak greet agama lain pn tak boleh….Vday bkn amalan org Kristian juga…Tapi kita sebagai muslim janganlah sampai nak mengucapkan pun tak boleh..Komen dibawah yang cakap pasal benda ini boleh maksiat and all..Tapi pernahkah anda fikir yang televisyen, internet juga salah…Just ulama tak dapat nak cakap yang benda ini salah..Tapi media tv,internet ini banyak digunakan untuk membuka aib org, video lucah, aurat dan fitnah…Tidakkah itu salah????allahualam…Sebagai seorang muslim saya malu dengan komen tak berakal kat bawah tu…Islam itu indah tapi kita ni terlalu sensitif..Takkan zaman Nabi takda agama lain kan…mesti ada…Saya pn terbaca non muslim pnya komen dan saya terasa sangat sebab kta ni dah extreme sangat sampai nak ziarah rmh kawan non muslim pn susah time perayaan…Allah maha mengetahui…Macam mana lah kita nak suruh org agama lain nak masuk agama kita sedangkan kita tidak cuba memahami mereka…Susahlah org mualaf tu nak sambut perayaan dgn family mereka juga…We cannot expect suma org kat dunia ini islam, so pandai2 la nak jaga hati org agama lain jugak. Asal kita ingat apa pegangan kita..Jgn jadi seperti Syiah tu….

Loading...