Rambut Gugur Macam Sakit Kanser, Ramai Tak Sedar Alaminya Setelah Dijangkiti COVID-19

Kehidupan

Rambut Gugur Macam Sakit Kanser, Ramai Tak Sedar Alaminya Setelah Dijangkiti COVID-19

Menurut laporan American Academy of Dermatology Association (AAD), antara simptom dialami bekas pesakit COVID-19 setelah sembuh yang mungkin ramai tidak menyedarinya adalah keguguran rambut yang sangat teruk.

Menurut kajian AAD, gejala rambut gugur itu adalah normal dan dipanggil sebagai Telogen Effluvium dari segi bahasa perubatannya.

Advertisement
rambut gugurSumber : Google  

Kebiasaannya, pesakit COVID-19 akan menunjukkan gejala demam dan membuatkan rambut gugur lebih banyak daripada biasa.

Setelah sembuh, fasa pertumbuhan kembali rambut bermula tetapi dalam pada masa yang sama, lebih banyak rambut gugur (telogen) daripada rambut yang tumbuh.

Keguguran rambut itu pula akan mula menunjukkan gejala sekitar dua hingga tiga bulan selepas demam ataupun sakit.

Meskipun begitu, masalah tersebut hanya akan berlanjutan dalam tempoh sekitar enam hingga sembilan bulan sahaja dan pesakit akan kembali normal.

Sebagai solusi, anda mungkin boleh mencuba ‘shampoo’ yang mempunyai formulasi khas untuk mengatasi rambut gugur atau ambil sahaja vitamin tambahan seperti Iron (Fe).

Jual produk
8 bulan lalu

“Siap Pakai Stetoskop” - Peniaga Berlakon Jadi Pakar Jual Produk Hubungan Intim, Doktor Bagi Teguran 'Pedas'

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

SUMBER : AAD.Org

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...