Penulis Ini Terangkan Kenapa Muslimah Tidak Makan Di Khalayak Umum Walaupun Tidak Berpuasa

Trending

Penulis Ini Terangkan Kenapa Muslimah Tidak Makan Di Khalayak Umum Walaupun Tidak Berpuasa

Bismillahirahmanirahim

Assalamualaikum wbt.

Advertisement

Baru-baru ini viral satu tulisan berkenaan seorang gadis Melayu Islam bernama Mrymlee makan di khayalak ramai di bulan puasa semasa uzur. Protes katanya terhadap “penindasan kepada wanita” yang tak berpuasa tapi makan di khalayak umum. Pada saya, ini sesuatu yang pelik. Sebab apa? Mari sini saya nak cerita
 photo mrymamalina.jpg

Kak Mrym, sebenarnya kan, untuk tidak makan di tempat awam dalam bulan Ramadan bukan satu tuntutan budaya tahu. Dah lama Ulama’ bahaskan tentang perkara ni. Bukannya mereka sokong partriaki ke apa, tapi nak jaga kemaslahatan dan keharmonian sejagat. Syeikh Ibnu Utsaimin Rahimahullah Ta’ala pernah ditanya:

Soalan: Jika seorang wanita haid dan nifas3 mengalami suci di siang hari Ramadan, apakah keduanya wajib menahan diri dari perkara yang membatalkan puasa?”
Jawapan: Jika wanita haid dan nifas mengalami suci di siang hari Ramadan, maka tidak wajib baginya menahan diri dari perkara yang membatalkan puasa. Dia boleh makan dan minum, karena tidak berguna sedikitpun jika dia menahan diri, karena dia telah diwajibkan untuk qadha’ hari itu. Ini merupakan mazhab Malik, Syafii dan salah satu riwayat dalam mazhab Ahmad. Diriwayatkan dari Ibnu Masud radhiallahu anhu, dia berkata, “Siapa yang telah makan di awal siang, boleh makan di akhirnya.” Maksudnya, siapa yang dibolehkan berbuka di awal siang, maka boleh baginya berbuka di akhirnya.”
(Majmu Fatawa Syekh Ibnu Utsaimin (19/ Soal No. 59)

Adapun batasan terkait dengan hal tersebut, sebagian ulama melarang bagi siapa yang boleh berbuka di bulan Ramadan karena sakit, safar atau haid untuk memperlihatkan bahwa dirinya tidak berpuasa, agar dia tidak dituduh meremehkan agamanya bagi orang yang tidak tahu bahwa dia memiliki uzur.
Sebagian ulama lainnya berpendapat bahwa jika dirinya memiliki uzur, tidak mengapa baginya untuk menampakkan bahwa dirinya tidak berpuasa. Jika uzurnya sulit dikenali,e maka hendaknya dia berbuka secara sembunyi-sembunyi. Ini adalah pendapat kedua, dan inilah yang lebih tepat.
Al-Mardawai berkata dalam kitab Al-Inshaf (7/348)

Al-Qadhi berkata:

Diingkari terhadap siapa yang terang-terangan makan di siang bulan Ramadan, meskipun dia memiliki uzur. Dikatakan dalam Al-Furu, zahirnya dia dilarang secara mutlak. Ada yang berkata di hadapan Ibnu Aqil, wajib melarang musafir, orang sakit, wanita haid untuk berbuka secara terang-terangan agar dirinya tidak tertuduh.” Ibnu Aqil berkata, “Jika dia memiliki uzur tersembunyi, maka dia dilarang memperlihatkannya, seperti sakit yang tidak ada tandanya atau musafir yang tidak ada bekasnya.”
Bolehkah yang uzur terus makan?

Para ulama berbeza pendapat mengenai seseorang musafir yang berbuka puasa; apakah dia wajib menahan diri dari makan dan minum apabila sudah sampai ke negeri atau tempat tujunya, sedangkan orang ramai berpuasa. Pendapat yang terpilih; dia tidak wajib menahan diri dari makan dan minum kerana dia tidak berpuasa dan perbuatan itu tidak memberi apa-apa makna kepadanya. Ia bukan suatu puasa yang sah kerana dia telah pun berbuka. Tiada dalil syarak yang mewajibkannya berbuat demikian. Kata Abdullah bin Masud r.a:

Sesiapa yang makan pada awal hari, maka dia boleh makan pada akhir hari” (Riwayat al-Baihaqi).
Demikian juga bagi wanita haid, nifas dan sakit. Mereka boleh terus makan tanpa perlu menahan diri pada siang hari pada bulan Ramadan walaupun mungkin haid ataupun sakit mereka telah berakhir sebelum waktu berbuka.
Namun, hendaklah mereka menyembunyikan perbuatan makan di siang hari tersebut. Sekalipun syarak mengizinkan mereka, tapi orang ramai tidak mengetahuinya, maka itu akan menjadi tohmahan dan fitnah. Begitu juga ia boleh menggalakkan perbuatan tidak berpuasa bagi mereka yang tidak layak berbuka pada bulan Ramadan.

Maka, seseorang yang mempunyai alasan yang diizinkan syarak untuk berbuka puasa pada bulan Ramadan seperti faktor sakit dan musafir maka dia boleh berbuka dan diganti pada hari-hari yang lain.
Beberapa Isu Hukum Semasa Puasa (3) | Minda Tajdid

Kak Mrym Lee juga merungut sebab ramai yang menegur dia tak berpuasa makan di khalayak umum walaupun memahami wanita ada yang tidak berpuasa atas faktor keuzuran. Lepas tu bising orang Melayu saja yang buat macam tu. Lelaki saja yang menegur.

Kak Mrym, apa yang perlu kak tahu, ini bukan sesuatu yang terkait dengan budaya. Seperti Ulama’ dah bagi pencerahan pun tentang makan di khalayak umum. Sebab akan hadir tohmahan dan fitnah macam Kak Yam kena. Dan perbuatan Kak Yam ini seolah-olah berkempen untuk orang yang memang tak berpuasa tanpa sebab tanpa segan silu melanggar syarak berpuasa tu dan makan di khalayak umum. Kak Mrym, ingat pekerja yang tanya Kak Yam kenapa makan di khalayak umum? Dia juga berada dalam posisi yang sukar untuk menghidang pada Kak Yam, walaupun saya tidak sokong dia bersikap biadap.

Iyalah memanglah Kak Mrym kata Kak Yam uzur tapi tiada papan tanda yang beritahu:

Hi Im Mrym Lee. I am on my menses so I tak puasa hari ini.

Dia juga boleh dituduh bersubahat dengan Kak Yam tahu? Kasihan dia. Dia cuma jalankan tugas dia untuk ingatkan Kak Yam. Kak Mrym lupa ke dalam Al Quran, Allah perintahkan kita untuk buat amar makruf nahi mungkar?

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. Qs.3:110

Serta hadis:

Barangsiapa di kalangan kamu melihat kemungkaran hendaklah mengubah dengan tangannya, jika tidak mampu, maka dengan lidahnya dan jika tidak mampu, maka dengan hatinya dan demikian itu adalah selemah-lemah iman.”
( Diriwayatkan oleh Musim: al-Iman, hadis no. 40 )

Dia hanya jadi Muslim yang baik untuk ingatkan Kak Yam. Muslim memang begitu jika Kak Yam tidak tahu.

Kak Mrym. Selama ini kan sebenarnya, wanita Muslim tenang saja mengikut norma tak makan di khalayak ramai sewaktu tak puasa. Sebab semua faham. Kita kena hormat orang yang berpuasa. Plus. Bukan lelaki saja puasa, perempuan pun sama saja kan? Tahu tak kenapa mereka makan sembunyi-sembunyi, sebab mereka hormat org Islam lain yang berpuasa. Dan tahu tak kenapa mereka tak makan di khalayak umum, sebab well mereka ada sifat malu untuk tidak beritahu dunia “Hello, saya sedang haid!”. Hehe. Kan ke malu tu sifat orang yang beriman Kak Yam? Dari Abu Mas’ud, Uqbah bin Amru Al-Anshari Al-Badri r.a, katanya :

Telah bersabda Rasulullah SAW : ‘ Di antara sabda para Nabi yang terdahulu yang masih dipakai untuk orang ramai ( sehingga kini ) ialah : Jika engkau tiada malu, buatlah sesuka hati kamu.

Kenapa semua wanita Muslim lain boleh ikut adab tanpa rasa ditekan atau ditindas? Kenapa pula Kak Yam rasa kena tindas eh? Peliknya saya. Adik-adik darjah satu pun tahu segan la kak yam bila makan depan orang puasa. Apatah lagi yang dewasa macam kak yam, macam saya. Kan?

Kak Mrym. Ya saya tahu kita berhak untuk buat apa saya yang menyenangkan hati kita. Tapi Kak Mrym, jika apa yang kita lakukan sebenarnya sangatlah lari daripada Quran dan Sunnah, tak berbaloi pun Kak Mrym. Sedarlah, kita hidup ni ada pegangan pada quran dan sunnah, ada panduan dari para ulama’. Untung kan kak yam? Rugilah kalau hidup asyik nak ikut kepala sendiri, takut nanti berhias nafsu keinginanmu, parah dan padah menanti. Nauzubillahi min zalik.

Kak Mrym. sebenarnya saya jujur tak faham. Kenapa dalam banyak-banyak bulan dalam setahun Kak Yam buat begitu dalam bulan Ramadan yang mulia? Sesungguhnya Kak Yam, Ramadan ini adalah bulan keampunan dan rahmah, bulan yang Allah turunkan khas untuk kita untuk beribadah. Kenapa fokus pada makanan, pada makan di tempat awam? Kenapa tidak kita fokus merebut pahala bulan Ramadan yang teramatlah berganda, mengejar Lailatul Qadr yang sangatlah bermakna?

Selain berjuang untuk isu remeh ini yang Ulama’ dah lama terangkan cara dan sebab sebabnya tapi mungkin Kak Yam tak tahu or terlupa nak rujuk, kenapa tidak kita fokus kepada ibadah, bermuhasabah dan bermunajat banyak-banyak memohon keampunan Allah. Moga Allah izinkan kita bertemu Al Qadr. Moga kita semua Allah curahkan rahmat dan hidayah insha allah
Ramadan Karim.
Kak Mrym.
Wallahua’lam
Ikhlas dari Amalina Annuar

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Loading...

Comments are closed.