Pendapatan Suami Isteri RM 10,000 Tidak Cukup Untuk Beli Rumah, Dedah Wanita Ini

Trending

Pendapatan Suami Isteri RM 10,000 Tidak Cukup Untuk Beli Rumah, Dedah Wanita Ini

Macam ini, Aku baru bekerja dalam lima bulan. Suami aku pun sama. Gaji kami berdua dalam lebih RM 5,000 seorang. Tolak KWSP, tinggal RM 4,500 seorang. Untuk makluman, kami tak ada anak lagi. Kami rancang untuk nak anak dalam dua tahun lagi. Atau setahun lagi.

ikankeringMasalahnya macam ini. Kami merancang nak beli rumah. Buat masa ini kami duduk di rumah mertua, yang bermakna rumah mak ayah suami akulah. Mak ayah aku desak suruh aku beli rumah sebab mereka tak berkenan sangat aku duduk rumah mertua takut jadi bergaduh atau apa ke. Almaklumlah, sifat kerja aku sangat teruk. Sibuk memanjang. Balik rumah untuk tidur saja. Makan pun tak sempat, apatah lagi nak masak. Tapi hal baju suami aku dan kemas rumah tu aku buat saja.

Advertisement


Mak ayah aku runsinglah takut ni jadi menantu yang tak digemari disebabkan kesibukanku, dan aku pun stres sebab bila aku balik rumah aku nak rehat dan tidur. Televisyen pun aku tak nak tengok tapi bila dah duduk di rumah mertua ni, kenalah pergi bersosial di ruang tamu. Ini common senselah kan. Tolong mak mertua di dapur, juga common sense kan, Tapi aku tak mampu nak buat semua itu. Bila balik rumah aku nak rehat saja. Kalau aku balik on call memang tak larat nak buat semua itu. Jadi kau akan jadi stres. Mak ayah mertua aku memang tak cakap apa-apa lagi setakat ini tetapi akulah yang rasa bersalah. Tapi aku nak rehat T_T

Jadi mak aku desak beli rumah Semi D dekat rumah dia, harga RM 280,000, di mana 30 minit paling kurang dari tempat kerja. Ayah aku pula desak aku beli rumah dekat kawasan itu juga, banglo, RM 400,000, dalam 30 minit dari tempat kerja juga.

Kemudian ada satu rumah banglo setingkat dalam RM 520,000 dalam 15 minit dari tempat kerja yang kami berdua rasa lebih baik dari dua rumah yang mak ayah aku desak itu. Jadi aku buat keputusan beli rumah itu. Buat permohonan pinjaman, pinjaman lulus RM 495,000. Suami aku kenalah cari wang selebihnya, tapi rumah itu di atas nama aku dan akan ditolak dari duit aku bulan-bulan.

Masalahnya, sekarang aku rasa tak pasti pula. Suami aku pun sama. Sebab bulan-bulan rumah itu kena tolak RM 2,600 dari gaji. Kami berdua bagi RM 500 kepada mak ayah masing-masing jadi dah dalam RM 1,000 di situ. Kereta aku masih baki lagi RM 3,000 (aku beli kereta terpakai dengan wang tunai hutang dengan mak aku dahulu). Dan suami aku bayar kereta yang dia guna RM 600 sebulan. Kereta itu keluarga dia yang biaya masa dia belajar dahulu. Sekarang dia sambung bayarkan.

Dan kalau beli rumah itu, kena buat pinjaman peribadi dalam RM 60,000 untuk bayaran muka dan untuk perabot. Jadi tolak dalam RM 1,000 lagilah kot sebulan. Dan kira-kira kalau tolak bil tinggal dalam RM 2,940 untuk kami makan dan simpan, in total.

Kami runsing, sebab takut tak cukup duit untuk makan dan kalau ada apa-apa kecemasan. Senang kata tak sempat nak merasa duit banyak kemudian terus sangkut dengan hutang pinjaman. Tak jalan-jalanlah kami berdua nanti. Tiada duit untuk berjimba lah. Walau bagaimanapun, jika kami beli terus itu bermakna duit kami itu ditukar jadi harta. Aset. Tetapi lepas itu makan ikan keringlah kami. Tolong ingat yang aku memang tak masak sebab tak sempat. Kebanyakan masa kami makan di luar.

Adakah terlalu awal untuk kami beli rumah? Untuk makluman, umur kami berdua 27 tahun. Dah tua dah kot. Kalau beli rumah itu, sahih dah sangkut kat rumah itu saja sampai tua walhal dari segi rekaan, aku taklah berkenan mana. Biasa-biasa saja, suami aku pun. Atau adakah lebih baik kami beli tanah saja dan bina rumah di atasnya nanti?

Tapi nanti aku terpaksa berterus-terusan menumpang rumah mak mertua aku. Tiada privasilah. Sebenarnya mak ayah aku ada rumah lebih, tiada orang duduk rumah itu tetapi lokasinya 45 minit dari tempat kerja. Aku tak larat nak memandu jauh-jauh pergi dan balik sehari-hari.

Apa yang patut aku lakukan? Dah berbelah bagi dah ni.

– MrsConfused

Sumber: IIUMC

 

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Loading...

7 Comments

  1. Dino

    December 30, 2016 at 10:21 pm

    If you want to purchase property it will be ok provided that it is a good property (although there is also risk). Don’t take other loan. Believe me, if you don’t have loan (other than property loan), your money will be more mobile and you will have a piece of mind. Save the cash and this cash will assist you to get money eg ASB, Tabung Haji, shares, etc.

  2. ah chong

    July 16, 2016 at 12:38 am

    Kau org senang…
    Aku sedih lihat anak2 syria yg perit jerih sambung nyawa.
    Kau cuma semakkan cerita dunia kau…
    Nauzubillah….