“Malu Orang Tengok” – Tular Video Berebut ‘Fast Food’ Di Rumah Terbuka, Netizen Persoal Sikap Penganjur

Kehidupan

“Malu Orang Tengok” – Tular Video Berebut ‘Fast Food’ Di Rumah Terbuka, Netizen Persoal Sikap Penganjur

Tular di media sosial baru-baru ini apabila sebuah video memaparkan keadaan dan situasi di sebuah majlis rumah terbuka sempena Aidilfitri anjuran Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) yang diadakan pada hujung minggu yang lalu.

Video tersebut menjadi buah mulut netizen berikutan suasana kecoh yang berlaku akibat perebutan makanan ringan ‘fast food’ yang disediakan penganjur untuk tetamu yang hadir.

Advertisement

Dalam hantaran tersebut, orang ramai dilihat bergasak dan berebut bagi mendapatkan sekotak ‘fast food’ yang diberikan percuma.

Menjengah ke ruangan komen, ramai netizen mempersoalkan tindakan penganjur yang sepatutnya lebih baik dalam mengawal tetamu yang hadir.

Kata netizen, penganjur sepertinya ‘seronok’ melihat orang ramai berebut seperti demikian dan tidak beratur malah menimbulkan kekecohan pula.

TikTokSumber : TikTok  

Selain itu, ada juga yang merasakan tetamu yang hadir dan ‘mampu’ untuk membeli makanan ringan itu sendiri tidak perlulah ‘join’ untuk bergasak seperti itu.

“Astagfirullah, tak tahu nak kata apa. Yang berebut tu balik pakat tengok video ni ramai-ramai. Nilaikan sendiri, aku pulak yang malu.” komen seorang netizen.

anak keracunan gas monoksida
6 bulan lalu

"Pembunuh Dalam Diam" - Wanita Kongsi Saat Cemas Selamatkan Anak Dari Keracunan Karbon Monoksida

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

SUMBER : TikTok

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...