Kisah Seram Tingkat 4 Blok Asrama Lama Di Sebuah Universiti Awam – Bahagian 1

Trending

Kisah Seram Tingkat 4 Blok Asrama Lama Di Sebuah Universiti Awam – Bahagian 1

Hari ini kami nak kongsikan dengan anda kisah seram individu berdasarkan pengalaman beliau sendiri ketika menuntut pelajaran di salah sebuah Universiti awam di Malaysia.

Advertisement

Jom baca..

Waktu tu, aku berumur 18 tahun, iaitu setahun selepas SPM.

Aku mendapat keputusan SPM yang boleh dibanggakan jugak la dan aku dapat tawaran untuk sambung belajar di sebuah IPTA (rasanya tak perlu sebut universiti mana, demi kebaikan Universiti tersebut)

So, aku tersangatlah gembira kerana aku dapat kursus yang aku sangat harapkan dan aku sangat minat dengan kursus tu, iaitu Diploma Sains Komputer.

Dipendekkan cerita, tiba la masanya untuk aku pergi ke universiti tersebut untuk melengkapkan proses pendaftaran.

Aku ni sebenarnya seorang yang sangat terkenal (di kalangan kawan-kawan sekolah aku) dengan perangai suka lewat.

Pergi sekolah lewat, masuk kelas lewat, hantar kerja sekolah lewat, solat berjemaah lewat, semua benda memang lewat je aku ni. Begitu juga dengan hari pendaftaran di Universiti ini.

Waktu aku sampai di dewan serbaguna (MPH) universiti tersebut untuk pendaftaran, aku tengok orang dah tak ramai. Masih ada yang beratur untuk pendaftaran tapi memang sikit la.

Aku pergi ke satu meja ni untuk tengok nama aku.

Boleh nampak disenarai tersebut, nama aku sorang sahaja lagi yang tertinggal.

Ada beberapa meja di situ iaitu untuk pendaftaran semester, daftar kursus, daftar itu dan ini. Akhir sekali adalah pendaftaran untuk bilik di ASRAMA.

Sampai di pendaftaran bilik asrama ini, aku dapat tingkat 4 di sebuah bangunan asrama lama.

Agak buruk sikit la. Aku dapat tingkat paling atas sekali iaitu tingkat 4. Bilik yang aku dapat tu adalah untuk dua orang sebenarnya tapi dah tiada orang dah lepas aku, maknanya aku duduk sorang-sorang la dalam bilik tu.

Aku agak gembira la sebab dapat duduk sorang satu bilik tu.

Tidak la serabut sangat dengan suasana bising. Luas pun luas.

Tiba di bangunan asrama, aku jalan-jalan cari di mana tangga. Boleh nampak la ramai pelajar dengan mak ayah diorang angkut barang.

Agak meriah la ramai orang. Aku teruskan berjalan. Aku naik satu tingkat pun sama ramai pelakar. Satu tingkat lagi, pun sama ramai pelajar. Begitu juga tingkat yang seterusnya.

Tapi sampai je di tingkat aku, aku tengok langsung tiada orang.

Ohh lupa bagitahu, aku ini jenis seorang yang ‘lone ranger’. Aku datang sorang-sorang tanpa mak ayah aku. Buat apa bawak mak ayah, kesian mak ayah aku letihkan diorang.

Di tingkat 4 tu aku dapat rasa aku seorang je yang duduk di tingkat 4 sebenarnya.

Aku seorang yang ringkas.

Dengan hanya dua beg baju aku ni, aku sumbat sekali baju, laptop, pengecas, barang-barang mandi dalam dua beg ini dan aku tak perlu dah angkut-angkut barang.

Masuk je dua beg ni dalam bilik, aku terus berbaring atas katil. Empuknya walaupun bangunan lama, tapi bilik aku tu sangat selesa. Tak panas, kipas kuat, katil memang tebal dan empuk. Tak lama lepas tu, aku terlena.

Dalam terlena itu, dalam kegelapan tu.

Tiba-tiba..

Aku dengar orang ketuk pintu bilik aku dengan laju.

Mula-mula bunyinya sangat sayup-sayup je. Waktu kedengaran sayup-sayup tu, aku seolah-olah dah sedar dari lena tapi mata aku susah nak dibuka.

Badan aku susah nak bergerak seperti kena tindih. Ketukan pintu tu terus berbunyi, tiba-tiba makin kuat dan sangat kuat bunyi ketukan pintu tu.

Akhirnya nasib baik aku terjaga.

Bunyi ketukan pintu yang kuat tadi terus hilang sebaik sahaja aku dapat bangun. Pelik. Aku dengan pantas pergi ke pintu bilik dan bukak.

Tengok di luar bilik tiada seorang pun. Sunyi sepi. Aku tengok jam di telefon baru pukul 3 petang.

Hari ni tiada buat apa-apa sebab pihak universiti beri masa pada pelajar untuk rehat di bilik pada hari pertama. Esok baru la mula orientasi.

Aku masa tu agak bosan la sunyi sepi je tingkat aku. Turun tingkat bawah, baru la rasa meriah sikit. Dengar bunyi lagu, bunyi permainan laptop, bunyi orang sembang-sembang.

Akhirnya aku bercadang pergi ke pejabat pengurusan asrama.

Sampai je, aku tanya pada akak yang ada dalam pejabat tu tentang tingkat 4 di blok asrama yang aku duduk. Akak tu cakap, di tingkat 4 tu aku sorang je duduk.

Tapi dia cakap dalam 2 bulan lagi, akan ada pengambilan baru dan kemungkinan segelintir budak-budak tu akan duduk tingkat 4 tersebut.

Aku redha, itu lah akibatnya suka LEWAT.

Aku balik semula ke asrama.

Oleh kerana belum kenal sesiapa lagi, aku duduk terperap dalam bilik je. Buka laptop dan layari internet. Kadang-kadang main ‘game’.

Jam sudah menunjukkan pukul 5 petang. Aku pun bercadang nak pergi mandi. Setiap tingkat ada dua tandas. Satu di hujung dan satu lagi di hujung yang satu lagi.

Aku pun pergi la tandas yang dekat dengan aku.

Aku memang syok mandi kat tandas tu. Paip air hujan, kuat pulak tu airnya. Tengah aku syampu rambut aku, tiba-tiba terdengar bunyi air paip yang sangat laju dan kuat.

Bersambung…

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...