Guru Agama Dakwa Dipukul 2 Anggota Polis, Diberitahu “Pergi Mampus Dengan Motosikal Hang”

Trending

Guru Agama Dakwa Dipukul 2 Anggota Polis, Diberitahu “Pergi Mampus Dengan Motosikal Hang”

zeebeat.transformed

Seorang guru agama mendakwa dia telah dicederakan di kepala dan tangan setelah digari, dipukul dan ditumbuk oleh dua orang anggota polis di Balai Polis Gurun pada Selasa lalu.

Advertisement

Guru terbabit, Mohd Na’im Zakaria, 29, yang turut mengajar di Sekolah Kebangsaan Simpang 3, Sungai Daun berkata kejadian itu berlaku kira-kira jam 10 malam apabila motosikal berkuasa tinggi yang ditunggangnya ditahan oleh anggota polis dalam sekatan jalan di hadapan balai tersebut.

Saya dalam pejalanan pulang ke rumah di Kampung Haji Majid, Guar Cempedak selepas menghadiri majlis perkahwinan di Sungai Petani. Sampai di tempat kejadian seorang anggota polis berpangkat sarjan telah meminta lesen memandu untuk diperiksa.

Anggota polis terbabit menanyakan mengenai kuasa motosikal yang saya tunggang dan apabila saya menjawab pertanyaannya, saya terus dimaki dan dimarahi kerana tidak berpuas hati dengan jawapan yang diberikan,” katanya sebagaimana lapor Sinar Online.

Portal berita NST pula melaporkan guru tersebut turut ┬ámemberitahu polis tersebut turut memakinya dengan berkata “pergi mampus la dengan motosikal hang” dan juga merendahkan profesennya sebagai guru agama dengan berkata “hang cikgu bodoh“.

Selain itu, Mohd Na’im turut berkata polis berkenaan turut menggari tangannya dan membawanya masuk ke dalam balai tanpa memberitahu kesalahan yang dilakukan.

Masuk sahaja dalam kawasan balai mereka terus menyepak kaki, menumbuk bahagian belakang dan kepala dan mengheret saya seperti seorang penjenayah.

Selain itu, mereka turut mengeluarkan kata-kata kesat dan memperlekeh kerjaya saya sebagai seorang guru.

Tindakan mereka itu telah menyebabkan kepala saya berdarah selain mengalami lebam di bahagian tangan akibat digari. Saya juga telah ditahan di lokap hampir lima jam dan ini menyebabkan saya menjadi trauma dan terkilan dengan tindakan dua anggota polis terbabit,” katanya.

Na’im berkata dia telah membuat laporan di pondok polis di Hospital Sultanah Bahiyah (HSB) pada keesokan harinya (10 Februari) ketika mendapatkan rawatan.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kuala Muda, Asisten Komisioner Md Zukir Md Isa berkata pihaknya kini sedang menjalankan siasatan mengenai perkara tersebut.

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Loading...