Dicerai Suami Talak Tiga, Namun Buat Wanita Ini, Ia Hari Paling Bahagia

Trending

Dicerai Suami Talak Tiga, Namun Buat Wanita Ini, Ia Hari Paling Bahagia

Akhirnya hari ini, Jumaat, 13 April 2018, selepas tujuh tahun berkahwin, saya diceraikan dengan talak tiga dan inilah hari paling bahagia buat saya.


Tujuh tahun bukan tempoh masa yang sekejap, tapi sebenarnya tak cukup untuk perempuan selemah saya.

Advertisement

Sebelum kahwin, suami dan keluarga mertua sangat baik. Ketika bertunang, saya mula nampak sedikit-sedikit sikap keluarga suami yang tak menyenangkan tapi saya ambil positif, saya anggap tak ada pun manusia sempurna, jadi bersabarlah.

Semakin dekat tarikh kahwin, semakin ketara sikap mengawal anak yang ditunjukkan oleh mertua saya tapi saya masih positif, ibu bapa mana tak sayang anak, jadi bersabarlah.

Ujian demi ujian, saya senyum dan beritahu diri sendiri, bersabarlah. Seminggu selepas mendirikan rumah tangga, keluarga mertua sudah rancang nak buat hari keluarga.

Saya okay saja, namun tak sangka pada hari keluarga nak berlangsung, ayah saya dimasukkan ke wad. Saya minta suami hantar, tapi mertua saya cakap kakak-kakak awak kan ada?

Awak duduk sini sambut hari keluarga, biar mereka yang lain pergi hospital.

Suami setuju dengan ibu bapanya.

Saya mengalah, malam itu ayah saya meninggal dunia. Yup, saya bodoh.

Tahun kedua perkahwinan, alhamdulillah kami dikurniakan bayi lelaki. Puasa hari ke-28, kami bersiap nak balik ke kampung suami ( setiap tahun raya pertama wajib di rumah ibu bapanya ), ibu saya diserang strok.

Saya tak mahu ulang kebodohan lalu, dan saya bertegas untuk hantar ibu ke klinik dan menjaganya, suami masih dengan alasan adik beradik awak yang lain boleh jaga.

Saya berkeras, dan itulah kali pertama tangannya naik ke muka saya. Akhirnya saya mengalah kerana takut.

Sebulan lebih selepas itu ibu saya pula meninggal dunia dan adik beradik memulaukan saya atas tindakan saya yang mengikut suami dan keluarganya sepanjang masa. Masih saya diam. Yup, saya bodoh.

Pada Januari 2014, usia anak kami dua tahun, adik suami saya berkahwin dengan wanita pilihannya, lulusan ijazah kejuruteraan.

Bermulalah episod telinga saya berdarah dengan segala macam cemuhan, sindiran dan perbandingan. Menantu baru diangkat setinggi-tingginya.

Saya yang lulusan Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia (STPM) hanya tersenyum sambil mendukung anak, tiap kali dibandingkan dari segi akademik.

Saya masih sabar dan menganggap mereka masih keluarga suami yang mesti dihormati. Yup, saya bodoh.

2015, saya memohon melanjutkan ijazah di Universiti Teknologi MARA, (UiTM) Shah Alam, secara jarak jauh. Kelas hanya pada hari minggu. Alhamdulillah, permohonan berjaya.

Suami agak keberatan dan meminta saya bertanya pada ibunya. (Dalam hati terdetik, apa kena mengena ibunya dengan saya nak melanjutkan pelajaran?) dan bila suami lihat saya seperti berat mengikut katanya, dia sendiri hubungi ibunya, membuat loud speaker dan meminta pendapat.

Jelas dan terang ayat ibunya,

Hai, nak bersaing tahap akademik dengan biras ke?”

Saya tetap berkeras. Walau saya takut-takut ditampar lagi, dikongkong lagi, saya juga takut sekiranya diceraikan (ibu bapa saya dah tak ada, adik beradik pula dah benci), saya sebatang kara.

Kawan-kawan juga dah renggang selepas saya berkahwin. Akhirnya suami beri kata putus,

Kalau awak nak sangat, yuran bayar sendiri.”

Saya akur.

Bermulalah kehidupan saya sebagai pelajar, pekerja, isteri, ibu, dan menantu. Walaupun anak saya baru berusia tiga tahun lebih waktu itu, dia seperti mengerti kesibukan saya.

Amar anak yang baik dan tak buat perangai sangat. Pada waktu saya rasa satu dunia menentang saya, saya lihat wajah Amar dan saya tenang. Saya masih ada Amar, satu satunya manusia di dunia yang masih sayangkan saya dan hormat saya.

Berulang alik ke Shah Alam menaiki bas, terpaksa bayar lebih kepada pengasuh kerana hantar Amar bukan pada hari bekerja, yuran belajar, tiket pergi balik, semuanya duit saya. Saya gagahkan diri. Saya kuatkan diri bukan untuk masa depan saya, tetapi masa depan Amar.

Tahun 2016, terdengar ura-ura suami saya nak kahwin lagi satu.

Saya tersentak, tapi saya pegang pada prinsip, selagi bukan dari mulutnya, maka saya akan abaikan.

Sampailah satu malam selepas tidurkan Amar, saya sedang menyiapkan assignment, dan suami cakap nak berbincang.

Saya dapat rasa jantung saya berdegup sangat laju, tangan saya yang pegang pen terasa berpeluh dan menggeletar.

Dan ya, dia beritahu sedang berkawan dengan perempuan lain.

Saya tanya, sejak bila? Dia beritahu sudah setahun.

Patutlah, dia tak kisah sangat saya ke Shah Alam. Rupanya dia pun boleh dating dengan perempuan itu kerana Amar di rumah pengasuh. Tapi dia menyambung ayat:

Awak jangan risau, saya belum nak kahwin dengan dia. Kami hanya berkawan. Kalau nak kahwin pun saya tak perlu minta izin awak. Tetapi saya ni lelaki yang berani, jadi saya jujurlah dengan awak.”

Mendengar ayat ini, saya senyum dan tanya,

Habis bila abang nak kahwin dengan dia?”

Dia jawab, “tahun depan?” Saya angguk. Saya kemaskan buku dan komputer riba, dan masuk tidur.

Pada jam 4.00 pagi, saya terjaga. Suami nyenyak tidur. Saya bangun dan solat sunat.

Saya ke bilik sebelah dan tengok Amar. Saya peluk Amar dan menangis sepuas puasnya sehingga Amar terjaga tapi masih mamai. Satu ayat keluar dari mulut Amar yang mengubah hidup saya.

Amar, anak yang baru berusia empat tahun itu, dalam keadaan mamai, berkata pada saya:

Mak, Amar tak suka Babah.”

Dan dia sambung tidur.

Selepas itu saya renung wajah Amar. Entah apa jadi pada saya malam itu, saya rasa saya bukan lagi perempuan yang sama. Saya rasa satu perubahan di hati saya.

Di bilik Amar, sehingga ke subuh saya menimbang tara, menyusun hidup, dan membuat pilihan.

Akhirnya saya nekad dengan satu keputusan terbesar dalam hidup.

Esoknya saya ke tempat kerja, saya tanya pada rakan sepejabat, ada tak apa-apa kerja part time yang boleh saya buat di rumah.

Dia kata boleh kalau tolong isikan borang Poslaju (dia berniaga online) dan saya bersetuju. Memang bayaran sikit, tetapi dalam sebulan, lepas untuk keperluan susu Amar (kemaskini: suami tak pernah hulur nafkah keperluan saya dan Amar kerana dia tahu saya bekerja , melainkan bil-bil rumah, barang nak masak dan sewa rumah, kerana ibunya kata adik adiknya ada yang bersekolah, jadi dia yang sulung mesti bantu.)

Saya mula pergi kelas tiap-tiap minggu, sebelum itu saya pergi selang dua minggu, saya ambil subjek sehingga jam kredit maksimum, saya padatkan jadual saya sehabis habisnya, kerana saya nak cepat habis belajar.

Saya buat kerja separuh masa itu ini. Saya menyimpan di tabung haji. Sampailah badan saya yang agak gempal beransur kurus. Suami masih mabuk bercinta, tapi tak apa. Misi terulung saya harus dilaksanakan.

Dengan duit simpanan, saya keluarkan RM 3,800, saya beli kereta Kancil terpakai. Suami tanya kereta siapa, saya jawab sayalah.

Dia tanya kenapa beli, saya cakap mudah ke kelas, abang tak nak hantarkan saya, saya pun letih naik bas, saya belilah.

Dia mungkin rasa tercabar (sebab saya tak pernah buat keputusan sendiri tanpa tanya dia) lalu menendang sedikit tayar kereta saya sambil berkata:

Kancil je pun.. besi buruk atas lebuh raya”.

Tak apa, saya senyum. Fokus pada misi…misi..misi…

Di tempat kerja, saya tanya ada tak yang nak sewakan bilik. Alhamdulillah, ada seorang staf baru, dia nak sewakan bilik tapi dia pelik, untuk siapa sebab saya dah berkahwin. Jadi saya jawab, kalau saya dan anak saya, cuma untuk sementara, boleh? Dia okay.

Setiap malam, saya mengira bajet. Saya mencongak, menyusun masa depan. Badan semakin susut. Baju-baju zaman bujang semua boleh pakai balik.

Akhirnya, November 2017, Amar berusia 5 tahun, saya dikejutkan berita suami ditangkap khalwat.

Saya masih senyum, keluarga suami sangat mempercayai bahawa dia dianiaya.

Dan mereka menerima perempuan itu jika mahu berkahwin kerana perempuan itu seorang eksekutif yang bergaji besar. Ibu mertua siap berkata:

Kena redalah dimadukan.  Orang suruh jaga suami, pulun nak sambung belajar.”

Saya senyum. Fikirkan misi…misi…misi….

Disember 2017 mereka dikahwinkan. Saya waktu itu sibuk dengan persediaan peperiksaan akhir UiTM yang akan berlangsung Januari 2018.

Selepas berkahwin baru, suami memang makin tak ambil tahu hal saya dan Amar. Tak apa, bila dia tak ada di rumah, saya senang menguruskan kerja separuh masa dan Amar. Selesai peperiksaan akhir, suami ajak saya tinggal bersama dengan madu di rumah madu.

Kerana dia dah tak mampu bayar sewa rumah yang diduduki saya waktu itu. Saya menolak dengan baik dan dia kata:

Kau pandai-pandai cari rumah lain, aku takkan bayar sewa rumah ni dah. duit deposit pun aku akan dapat bulan depan. Barang-barang perabot aku nak pindahkan dekat rumah madu kau esok.”

Saya hanya menjawab, “OK.”

Malam itu, saya kemas baju-baju dan barang keperluan yang penting untuk saya dan Amar. Dia tanya nak ke mana, hoi? Saya jawab, ke rumah sewa baru. Dia dengan mata terbeliak, berkata:

Kau keluar dari rumah ni malam ni, jatuh talak tiga.”

Saya dengan senyuman yang sangat bangga, mengambil barang-barang, Amar, dan kunci kereta. Saya terus ke rumah yang saya nak sewa bilik dengan rakan sekerja tu.

Selepas itu bertalu-talu WhatsApp masuk telefon bimbit saya;

Hoi, mana rak dalam bilik?”

Perempuan setan, kau ambil seterika dan papan seterika?”

Betina, kenapa barang rumah banyak yang tak ada?”

Saya jawab dengan balasan ringkas,

Saya ambil semua yang saya beli dengan duit sendiri, jumpa di mahkamah.”

Sebenarnya sepanjang dia mabuk bercinta, saya persiapkan diri untuk berdikari. Saya beranikan diri memandu jauh. Saya tawakal beli kereta terpakai (Alhamdulillah Kancil tu terbaik hahahahaha), dan lepas dia kahwin baru dan jarang balik tu, saya pindahkan sedikit-sedikit perabot dengan bantuan rakan pejabat.

Hari ini, selesailah urusan mahkamah selepas dua bulan lebih talak tiga dijatuhkan di rumah itu. Saya akhirnya seorang janda tapi saya janda yang sangat bahagia. Saya dah bersedia menjadi janda, dari segi fizikal dan mental. Dari segi kewangan juga.

Sekarang saya nak tumpu pada Amar, dan nak cari balik adik beradik dan kawan-kawan dulu yang saya tinggalkan untuk minta maaf atas kebodohan saya. Doakan saya ya.

Sumber: IIUM Confessions

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...