49 Hari Di Lautan Pasifik, Lihat Bagaimana Remaja Indonesia Ini Bertahan

Trending

49 Hari Di Lautan Pasifik, Lihat Bagaimana Remaja Indonesia Ini Bertahan

Bagaimana perasaan anda jika terdampar seorang diri di tengah laut?

Seorang remaja lelaki telah melalui situasi ini dan terselamat setelah 49 hari terdampar di Lautan Pasifik apabila bot kecilnya dihanyutkan angin yang sangat kencang.

Sumber: the telegraph

Aldi Novel Adilang, 19, bekerja sebagai penjaga lampu di rumah rakit terapung atau dikenali sebagai rompong, yang terletak kira-kira 125KM dari pesisir pantai Sulawesi Utara.

Advertisement

Dia perlu menghidupkan lampu-lampu di semua rakit perangkap ikan itu menggunakan penjana kuasa bertujuan untuk menarik perhatian ikan pada waktu malam selama enam bulan sejak April lalu.

Sumber: The daily mail

Setiap minggu, pemilik rakit akan menghantar seseorang untuk memungut hasil tangkapan dan memberi bekalan kepada Aldi seperti makanan, gas untuk memasak dan air bersih.

Namun pada 14 Julai 2018, angin bertiup sangat kencang menyebabkan tali yang menambat rakit terlepas sehingga menghanyutkan rakitnya.

Kapal-kapal perikanan dari Pangkalan Dua, Indonesia cuba menunggu Aldi di sekitar rakit yang lain. Walau bagaimanapun, rakit Aldi tidak melalui kawasan di mana mereka menunggu.

Selama beberapa hari, Aldi di lautan dan terpaksa bertahan dengan barang-barang di rakitnya. Setelah kehabisan bekalan, dia menangkap ikan dan minum dengan menghirup air laut daripada bajunya yang basah untuk mengurangkan rasa masin.

Seorang pegawai konsular Indonesia dari Osaka, Jepun, berkata,

“Setelah dia kehabisan gas memasak, dia membakar pagar kayu rompong untuk membuat api untuk memasak.”

Sumber: cdn

Selama berada di atas lautan, dia tak pasti sama ada dia akan terselamat kerana telah melepasi 10 kapal dan meminta pertolongan tetapi tiada siapa pon yang sedar.

Pada 31 Ogos, Aldi melihat kapal tangki berdekatan dan menarik perhatian kapten apabila dia menukar radio ke frekuensi kecemasan. Krew kapal tangki berjaya membawanya naik ke atas kapal, menyelamatkannya dari gelombang yang kuat.

Kapal yang menyelamatkan Aldi dilaporkan berlayar di bawah bendera Panama, dan dia sebenarnya diselamatkan berhampiran wilayah kecil Amerika Guam, yang terletak kira-kira 3,100km dari Sulawesi.

Dia kemudiannya dihantar ke Jepun di mana beliau dapat dibantu oleh kedutaan Indonesia dan kemudiannya bersatu kembali dengan keluarganya pada awal bulan September.

Ikuti Facebook, Twitter, Instagram, Telegram dan TikTok BeautifulNara untuk dapatkan pelbagai kandungan menarik.

Komen

PERHATIAN: Pihak BeautifulNara tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BeautifulNara juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Comments are closed.

Loading...