April 15th, 2016

Harapan untuk peminat Kamal Adli dan Emma Maembong yang mengimpikan pasangan ini bersanding di jinjang pelamin bakal termakbul apabila Kamal mengakui beliau sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab sebagai seorang suami.

Namun, Kamal tidak mahu terlalu mendesak Emma dan hanya akan berkahwin jika mendapat restu daripada keluarga beliau dan keluarga pihak perempuan.

Jujur saya hanya menunggu pihak Emma saja. Pada masa sama, Emma juga perlu mengambil kira soal keluarganya dan hal ini sudah tentulah bukan perkara main-main. Tambahan pula Emma anak kesayangan bapanya. Saya pun tidak boleh komen lebih-lebih dalam bab ini.

Lebih elok rasanya jika ditanya kepada bapanya juga. Saya pun tidak menggatal dengan wanita lain. Malah, saya juga tiada apa lagi hendak difikirkan kalau menyentuh soal masa depan. Keluarga saya pula memang tidak menghalang jika saya meluahkan hasrat untuk berumah tangga.

Kamal juga menjelaskan beliau tidak mempunyai tarikh tertentu untuk bernikah dan enggan mengulas lanjut mengenai hubungan beliau dan Emma kerana khuatir jika perancangan mereka akan berubah nanti.

Saya tidak boleh hendak komen panjang-panjang mengenai persoalan, bila saya akan melangsungkan perkahwinan? Sebelum ini, saya ada mensasarkan untuk bergelar suami pada usia tertentu, namun ia tidak berlaku seperti diharapkan.

Hendak mengulas lebih-lebih mengenai hubungan dengan Emma pun saya sebenarnya agak bimbang. Maklum saja, kalau kami tidak jadi kahwin, saya dan Emma juga yang akhirnya menjadi sasaran. Jadi, biarlah saya mengambil pendekatan bertenang saja dalam soal ini dan tidak keterlaluan saat memberikan ulasan.

Alhamdullilah, nampaknya kali ini baik Kamal mahupun Emma masing-masing sedar mereka serasi bersama dan tidak mahu membuang masa dalam bercinta. Jika benar mereka akan berkahwin tidak lama lagi, kami harap segala perancangan mereka ke arah itu dipermudahkan.

Sumber Berita : BH ONLINE

July 6th, 2015

Kamal Adli dan Emma Maembong apabila ditanya masing-masing enggan mengaku sedang bercinta. Biasalah mungkin masih dalam fasa perkenalan, fasa pengoratan dan fasa penjatuhan kecintaan. Namun melihat kemesraan mereka berdua ketika di majlis berbuka puasa Astro baru-baru ini, Abang Nara dapat rasakan ‘love is in the air’ antara Kamal dan Emma. Dua-dua pun sama cantik sama padan. Dua-dua pun pernah gagal bercinta. Jadi apa salahnya masing-masing menampal hati yang terluka? Amboi!!!

kamal dan emma

Mendengar Kamal Adli bercerita tentang percintaan, terutama ketika dalam fasa mengorat (tanpa mengakui sedang mengorat Emma Maembong), Abang Nara terus teringat teknik-teknik yang digunakan ketika me’nackle’ isteri tercinta. SMS selang 5 saat, telefon sehari dekat 20 kali, malam-malam bergayut sampai ke pagi, hujung minggu dating dan macam-macam lagilah. Memang satu kenangan yang terindah. Bak kata Kamal Adli:-

Kami masih tidak declare secara rasmi sebagai pasangan kekasih. Kalau sudah declare nanti saya tak nak buat biasa-biasa, saya nak buat yang gempak. Sekarang bukan tak berani (untuk declare) tapi saya seronok melalui momen-momen begini. Saat-saat mula kenal adalah fasa yang seronok untuk saya jalani.

Jangan terlalu cepat untuk ke fasa seterusnya. Masa tengah bercinta ni, masa paling best adalah masa tengah mengorat. Saya tak nak terkejar-kejar. Mak saya sendiri ada nasihat saya supaya bersabar untuk perkara lalu tidak berulang lagi. Saya pun hormat mak, jadi nasihat mak saya sentiasa saya jadi pegangan

kamal dan emma

Romantik juga si Kamal ini kan? Ayat power beb!!! Memang kalau Abang Nara jadi Emma Maembong, terus cair dibuatnya. Namun pesanan untuk Kamal, seseronok mana pun fasa mengorat, tak boleh lawan keseronokan fasa sudah berkahwin. Itu lebih mengujakan. Lepas itu fasa ada anak pulak. Fuh!!! Itu lagi lah cabaran. Namun ia berbaloi dengan segala pengorbanan, usaha dan kecekalan yang kita sebagai suami isteri korbankan. Nak tahu kenalah kahwin cepat-cepat. Hehehe. Sumber Tonton Extra.

P.S: Kerajaan tak umum harga minyak untuk elak panik

June 1st, 2015

Meskipun  Kamal Adli dan Emma Maembong masing-masing tidak menjelaskan status hubungan mereka, peminat sudah boleh meneka dan tampak bahawa mereka berdua cukup serasi bersama dan mungkin sedang menjalinkan hubungan lebih daripada seorang kawan.

Jika sebelum ini Intan Ladyana mendoakan agar bekas kekasihnya Kamal bahagia disamping Emma, kini bekas kekasih Emma pula iaitu pelawak Zizan Razak turut mendoakan perkara yang sama dan agar pasangan sensasi itu kekal sehingga ke anak cucu.

Mungkin itu yang lebih baik untuk dia, saya doakan dia dan juga Kamal bahagia sampai ke anak cucu. Saya dah Kamal tidak ada apa-apa masalah.

Berbicara soal beliau yang dihimpit kontroversi  dengan agak dasat beberapa ketika ini, Zizan menganggap ia adalah dugaan daripada Tuhan. Walaubagaimanapun, rezeki beliau masih lagi murah dan menerima pelbagai tawaran pekerjaan.

Perkara ini mudah saja. Ini macam ujian untuk saya. Allah nak tengok, masa susah ingat dia tak, masa senang ingat dia tak. Buat masa sekarang, semuanya berjalan lancar dan ketika ini terima banyak lagi tawaran. Saya mencuba sahaja. Alhamdulillah syukur, semua okay.

Mungkin perpisah Emma Maembong dan Zizan Razak ada hikmah disebaliknya. Apa-apa pun semoga Zizan terus berjaya dalam apa sahaja yang dilakukan. InshaAllah.

 

 

May 26th, 2015

Sebelum ini, Emma Maembong dan Kamal Adli masing-masing enggan membuka mulut mengenai hubungan mereka, tetapi setelah foto mesra mereka tersebar di media sosial akhirnya mereka mengakui sedang berkawan rapat dan merasa selesa ketika bersama.

Emma selesa berkawan dengan dia dan antara ramai orang memang Emma rapat dengan dia. Buat masa sekarang dalam sesebuah hubungan itu kita kenal orang itu terlebih dahulu. Tapi Emma tak nak cakap banyak-banyak atau tengah dengan dia (Kamal) ke apa sebab karang kalau tak jadi orang akan cakap apa pula. Jadi biarlah masa menentukan.

Masih lagi dalam proses mengenali hati budi masing-masing, Emma dan Kamal belum lagi memikirkan soal percintaan serta meletakkan harapan yang tinggi dalam perhubungan mereka.

Kamal tak berani nak cakap apa-apa. Hubungan masih baru lagi dan tak mahu untuk bercakap kita dah sedia untuk melangkah ke peringkat seterusnya atau apa cuma berserah. Sebelum ini pun saya sudah lalui benda yang betul-betul sakit pada tahun lepas, dan begitu juga dengan dia (Emma) kami banyak berkongsi masalah yang lebih kurang sama.

Lebih baik untuk kita terus membuat satu keputusan hanya kerana selesa dengan diri masing-masing. Kenali dahulu seseorang itu dengan lebih rapat dan mengenali sifat baik dan buruknya sebelum melangkah ke fasa seterusnya. Tentu sekali kita tidak mahu pisang berbuah dua kali bukan?

Sumber Berita: Rotikaya